Sejarah Singkat Jam Alarm

Kadang-kadang kita semua merasa ingin melemparkan jam alarm ke seberang ruangan. Itu dirancang untuk membuat suara yang mengganggu pada waktu tertentu untuk memastikan kita bangun. Terkadang jam alarm digunakan untuk pengingat lainnya juga. Untuk menghentikan bunyi jam alarm, tombol atau pegangan harus ditekan sementara yang lain berhenti secara otomatis setelah beberapa menit. Jam alarm analog tradisional dilengkapi dengan tangan ekstra yang menentukan waktu di mana alarm akan diaktifkan.

Jam alarm mekanis konvensional memiliki satu atau dua lonceng yang berdering tetapi jam digital dapat menghasilkan suara lain. Jam sederhana bertenaga baterai biasanya membuat suara mendengung keras atau suara serupa lainnya untuk membangunkan orang yang sedang tidur. Di sisi lain, jam baru dapat berbicara, tertawa, atau bernyanyi. Beberapa jam memiliki radio yang diputar pada Jam Digital masa kini waktu tertentu dan dikenal sebagai radio jam.

Filsuf Yunani kuno Plato (428348 SM) konon memiliki jam air besar dengan sinyal alarm yang tidak ditentukan seperti suara organ air. Dia menggunakan ini di malam hari, tampaknya untuk menandai awal ceramahnya saat fajar. Almarhum Senator Romawi Cassiodorus menggambarkan dalam buku peraturannya untuk kehidupan monastik sebuah jam air sebagai alarm yang berguna bagi para prajurit Kristus. jam masjid running text Sebelum tahun 529 SM, guru retorika Kristen Procopius juga berbicara secara rinci tentang jam umum yang kompleks di kota kelahirannya di Gaza yang menampilkan gong per jam dan tokoh-tokoh bergerak secara mekanis siang dan malam.

Jam mekanis pertama dibuat pada abad ke-14, dan merupakan jam monumental besar. Pada 1620, jam rumah tangga digunakan dan beberapa di antaranya memiliki mekanisme alarm. Alarm sederhana dalam konsep, seringkali dengan cam yang berputar setiap 12 jam. Ini memiliki lekukan ke mana tuas dapat jatuh, melepaskan sejumlah roda gigi yang menggerakkan palu yang berulang kali membunyikan bel hingga mengalir turun atau dimatikan.

Leave a comment